Prof. Dr. Husmy Yurmiati, Ir. MS., “Daging Kelinci Bisa Jadi Alternatif Pemenuhan Daging di Indonesia”

[Unpad.ac.id, 1/07/2013] Siapa yang tidak kenal kelinci? Hewan satu ini banyak dipelihara orang karena memiliki bentuk tubuh yang lucu dan berbulu halus. Masyarakat pun rata-rata memelihara kelinci untuk dijadikan binatang hias. Padahal, kelinci juga bisa menjadi alternatif bagi pemenuhan kebutuhan daging di Indonesia.

Prof. Dr. Husmy Yurmiati, Ir., MS (Foto: Tedi Yusup)*

Adalah Prof. Dr. Husmy Yurmiati, Ir., MS., guru besar Fakultas Peternakan Unpad, yang meneliti tentang hewan unik ini. Menurutnya, ada lima potensi yang bisa dihasilkan dari seekor kelinci, yakni food (makanan), fur (kulit bulu), fancy (binatang hias), fertilizer (pupuk), dan laboratory (penelitian). “Kelinci itu hewan yang kecil, tapi prospeknya besar,” ujar Prof. Husmy selaku pakar Produksi Ternak.

Tidak mudah memang untuk mengenalkan kelinci sebagai produk pangan. Selain belum memiliki pasar yang baik, tidak banyak orang mau memakan daging kelinci karena belum terbiasa .

“Memang tidak mudah untuk menyosialisakan daging kelinci. Pada tahun 1980 pemerintah telah menggalakkan ternak kelinci sebagai ternak penghasil daging untuk mencukupi kebutuhan gizi masyarakat, namun masih banyak kendala, karena masyarakat belum terbiasa makan daging kelinci, dan faktor bunny syndrome,”  terang Prof. Husmy.

Padahal, dari segi kesehatan daging kelinci memiliki banyak manfaat. Tekstur daging kelinci hampir sama dengan daging ayam, bertekstur halus dan berwarna putih. Daging kelinci memiliki kadar protein yang sama dengan daging ayam namun memiliki kadar kolesterol yang rendah, sehingga cocok dikonsumsi bagi penderita darah tinggi, jantung dan kolesterol. Selain itu, daging kelinci pun tidak banyak menggunakan bahan-bahan berbahaya yang mengancam tubuh manusia.

Lebih lanjut ia mengatakan, daging kelinci bisa diolah menjadi penganan apa saja. Ia pun pernah mengolah daging kelinci menjadi sate, bakso, burger, nugget, tongseng, bakso tahu, hingga abon. Diakuinya, daging kelinci memiliki rasa yang enak. Setiap jenis kelinci pedaging memiliki cita rasa tersendiri dan membutuhkan resep pembuatan yang khas.

Sayangnya, potensi tersebut belum didukung dengan manajemen pemasaran yang pas. Diakuinya, pasar yang belum banyak juga ditambah dengan produksi kelinci yang belum banyak pula. Hal inilah yang menyebabkan harga daging kelinci di pasaran masih relatif mahal.

“Kita sempat akan mengisi daging kelinci sebagai menu gizi di rumah sakit, tapi sayangnya pasokannya kurang karena pasarnya yang juga kurang. Kita juga mengadakan kegiatan untuk membuka pasar, namun kelincinya yang sulit,” ungkapnya.

Prof. Husmy merupakan pengurus dari Himpunan Masyarakat Perkelincian Indonesia (Himakindo) juga anggota dari Asian Rabbits Production Asociation (ARPA) dan Word Rabbits Science (WRSA). Melalui organisasi ini ia terus melakukan penyuluhan mengenai potensi kelinci kepada masyarakat, serta menjadi pembicara dalam seminar tentang kelinci di dalam dan luar negeri.

Menurutnya perkembangan daging kelinci di luar negeri telah berkembang pesat, bahkan peternakan kelinci sudah menjadi industri besar seperti halnya ternak unggas.  “Perkembangan ternak kelinci sebagai bahan pangan di Indonesia, sudah mulai kearah yg menggembirakan, terbukti dengan semakin banyak dijumpai tempat kuliner daging kelinci, diantaranya di sepanjang jalan Bandung-Lembang,” ungkapnya.

Prof. Husmy pun merintis penelitian mengenai kelinci di Fapet Unpad. Diakuinya, belum banyak literatur mengenai kelinci pada saat ia merintis penelitian tersebut. Namun, upayanya tidak sia-sia. Kelinci mampu menjadi daya tarik mahasiswa Fapet Unpad untuk menelitinya. Ada yang fokus pada produksi daging, ada pula yang tertarik di bidang sainsnya.

Sampai saat ini, telah banyak penelitian mengenai kelinci yang dilakukan oleh mahasiswa arahan Prof. Husmy. Bukan hanya dari Fapet Unpad, ada juga mahasiswa dari luar Fapet Unpad yang meneliti mengenai kelinci untuk tugas akhirnya. “Saat ini ada penelitian yang fokus pada pengolahan kulit kelinci, baik untuk pembuatan kerupuk kulit kelinci, hingga pembuatan serat pakaian dari kulit dan bulu kelinci,” tambahnya.

Prof. Husmy pun menjadi pembina di Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM) Rabbit Ranch Fapet Unpad. Melalui Rabbit Ranch, Prof Husmy pun aktif memberikan seminar, penyuluhan, dan pameran penganan dari daging kelinci kepada masyarakat banyak. Salah satu kegiatan yang mencakup hal tersebut adalah Rabbit Day.

Rabbit ranch itu tempat kegiatan mahasiswa yang concern terhadap kelinci untuk mengenal lebih jauh mengenai dunia perkelincian. Saya pun suka kasih motivasi kepada mahasiswa jangan hanya memelihara kelinci, tapi fokus juga pada pakan, breeding serta manajemennya,” katanya.

Guru besar yang baru saja dilantik pada April 2013 lalu ini menyimpan segudang harapan mengenai kelinci. Impian terpendamnya adalah mengembangkan “Kampung Kelinci”, yakni membina suatu desa yang bergerak di bidang perkelincian, mulai dari pemeliharaan, pembuatan pakan, hingga pengolahannya.

“Saya kira dengan hal tersebut, kelinci bisa semakin dikenal kepada masyarakat sebagai produk pangan yang baik. Selain itu, juga bisa meningkatkan income masyarakat melalui Kampung Kelinci,” pungkasnya.*

Laporan oleh: Arief Maulana / eh *